Menyingkap Update Pasar Pariwisata Australia Pasca Pandemi

Menyingkap Update Pasar Pariwisata Australia Pasca Pandemi

Terbaiknews - JAKARTA - Menyusul kesuksesan Indonesian Sellers Meeting yang diselenggarakan melalui daring pada...
JAKARTA - Menyusul kesuksesan Indonesian Sellers Meeting yang diselenggarakan melalui daring pada 14-16 Juli lalu, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menghelat seri Indonesian Sellers Meeting untuk pasar Australia. Berlangsung daring pada 30 Juli, acara ini mengambil tajuk "Indonesian Sellers Meeting: Australia Update - Insights To Tap The Youth FIT Segment".

Ajang yang bertujuan untuk mengetahui update pasar Australia dan menciptakan peluang bisnis bagi para stakeholder pariwisata ini diikuti sebanyak 200 peserta yang sebagian besar adalah sellers dari seluruh Indonesia. Dimoderatori Visit Indonesia Tourism Officer (VITO) Australia, Miriam Tulevski acara ini berlangsung dalam empat sesi.
Dihadirkan pula pembicara yang berkompeten, yakni Manajer Produk Asia Tenggara Intrepid, Tom McDonald; Editor Lifestyle Urban List, Morgan Reardon; dan termasuk Miriam. Sedangkan keynote speaker adalah Direktur Pemasaran Pariwisata Regional I (Indonesia, ASEAN, dan Oseania) Kementerian Pariwisata Ekonomi Kreatif, Vinsensius Jemadu.

"Kita dapat membangun strategi yang kuat dan bermakna untuk menyambut para wisatawan Australia ke Indonesia. Kami tahu bahwa cepat atau lambat, turis Australia akan datang ke Indonesia, tetapi kami sangat berharap semakin cepat semakin baik," Vinsensius ketika membuka acara ini.
Segmen Youth Free Independent Traveler (FIT) gen Z dan milenial menjadi topik acara ini karena mereka lebih suka berpetualang, dan diprediksikan akan kembali ke traveling terlebih dahulu. Hal ini akan menjadi tren pariwisata global. Selain itu grup kecil juga akan menjadi tren bagi wisatawan internasional untuk bepergian di era new normal.


Miriam Tulevski dalam pemaparannya memberikan informasi terkait update pasar Australia, kebijakan pemerintah tentang pembukaan perbatasan, dan wawasan demografis kaum muda. Australia berada di tengah gelombang kedua Covid-19 dengan jumlah kasus hampir 15.000 orang. Banyak juga hal lainnya yang dijelaskan Miriam dalam pemaparannya.

COVID-19 Detais Indonesia