Awas Bumerang, Bonus Demografi Indonesia Bisa Jadi Beban Demografi

Awas Bumerang, Bonus Demografi Indonesia Bisa Jadi Beban Demografi

Terbaiknews - JakartaIDN Times - Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi B Sukamdani memperingatkan...

Jakarta, IDN Times - Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi B Sukamdani memperingatkan bonus demografi Indonesia yang diperkirakan terjadi pada 2034 bisa berubah menjadi beban demografi. Beban demografi bisa terjadi karena angka kemiskinan yang semakin bertambah dan rendahnya investasi yang masuk ke Indonesia.

"Kalau diteruskan yang terjadi bukan kita dapat bonus demografi tapi akan mendapat beban demografi," kata Hariyadi dalam diskusi dengan Forum Pemred terkait UU Cipta Kerja, Kamis malam (15/10/2020),

Kenapa demikian? Berikut penjelasan Hariyadi.

1. Rendahnya kualitas investasi di Indonesia

Awas Bumerang, Bonus Demografi Indonesia Bisa Jadi Beban DemografiKetua Umum PHRI, Hariyadi Sukamdani. IDN Times/Hana Adi Perdana.

Pertama adalah masalah investasi di Indonesia dilihat dari perbandingannya terhadap penyerapaan tenaga kerja. Dengan peningkatan nilai investasi, penyerapan tenaga kerja justru menurun.

Misalnya pada 2010 saat nilai investasi Indonesia masih sekitar Rp206 triliun, rasio penyerapan tenaga kerja adalah 5.014 orang per Rp1 triliun. Lalu di 2013, di mana investasi yang masuk ke Indonesia Rp393,8 triliun namun rasio penyerapan tenaga kerjanya 4.571 orang per Rp1 triliun.

"Yang kita baca, investasi yang masuk padat modal semua. Padat karya sudah tersingkir," ujarnya.

2. Kenapa investasi padat karya mulai jarang?

Awas Bumerang, Bonus Demografi Indonesia Bisa Jadi Beban DemografiProgram untuk pemberdayaan masyarakat kecil. IDN Times/Daruwaskita

Selanjutnya, masalah penurunaninvestasi padat karya. Menurut Hariyadi, itu tidak terlepas dari permasalahan ketenagakerjaan di Indonesia, terlebih soal upah. Ia menyebut tenaga kerja di Indonesia punya upah yang tinggi dibanding negara lain. Mirisnya, kata dia, hal itu berbanding dengan tingkat produktivitas yang rendah.

"Kalau kita simulasikan, misal upah Rp1 juta, ketemunya 30,064 persen. Ini yang harus kita cadangkan untuk kenaikan upah kira-kira 10 persen dan jaminan sosial dan cadangan pesangon. Kalau dibilang upah murah oleh serikat pekerja, sebetulnya ini realitasnya, kalau kita mau comply seperti ini," ujarnya menjelaskan.

3. Kemiskinan di Indonesia

Awas Bumerang, Bonus Demografi Indonesia Bisa Jadi Beban DemografiSeorang tunawisma tertidur di depan Taman Lapangan Banteng pada Sabtu, 8 Agustus 2020 (IDN Times/Besse Fadhilah)

Faktor kedua kenapa bonus demografi bisa berubah menjadi beban demografi adalah karena penduduk miskin di Indonesia yang makin bertambah. Hariyadi membantah data BPS yang menyebut ada ada 25,14 juta penduduk miskin di Indonesia.

Berdasarkan data BPS per Maret 2020, jumlah penduduk miskin sebesar 26,42 juta orang. Itu meningkat 1,63 juta orang terhadap September 2019 dan meningkat 1,28 juta orang terhadap Maret 2019. Lebih dari angka-angka itu semua, Hariyadi mengatakan jumlah penduduk miskin di Indonesia mencapai 100 juta orang.

"Posisi 2019 hampir 100 juta orang di subsidi. Lalu penetapan golongan fakir miskin yang dianggap tidak mampu berdasarkan Kepmensos, yaitu sumber penghasilan di bawah 600 ribu per bulan. Penerima bantuan jaminan kesehatan, iuran jaminan kesehatan ini angkanya 96,8 juta orang. Ini jelas-jelas masuk kelompok yang tidak mampu," katanya.

COVID-19 Detais Indonesia