Menyesalnya Sisca, Modal & Profit Arisan Online Lenyap setelah Top-up

Menyesalnya Sisca, Modal & Profit Arisan Online Lenyap setelah Top-up

Terbaiknews - MERUGI: Hajatulloh menunjukkan laporan polisi dan laman grup Facebook Arisan Online yang dilampirkan sebagai bukti. (Dimas Maulana/Jawa Pos)

Sisca Angelina (nama samaran) kepincut untung arisan online. Besarnya 30 persen dari modal. Modal dan profit bisa diambil sekaligus dalam waktu 10–15 hari. Nahas, setelah modal diperbanyak, arisan macet. Modal, keuntungan, hingga pengurus arisan menghilang.

SISCAadalah seorang ibu rumah tangga yang berkecukupan. Suaminya bekerja sebagai karyawan di sebuah perusahaan milik negara. Nafkah tiap bulan untuk perempuan 45 tahun itu lebih dari cukup untuk urusan dapur dan kedua anaknya yang sudah remaja.

Untuk mengisi waktu, Sisca yang tinggal di kawasan Tegalsari, Surabaya, sering berkumpul dengan ibu-ibu rumah tangga lain. Salah satunya, dia bergabung dengan grup WhatsApp (WA) kuliner. Bersama para anggota grup itu, dia berburu beragam kuliner di berbagai daerah hingga luar Surabaya.

Selain ngobrol tentang kuliner, peluang investasi yang bisa dikerjakan ibu-ibu dari rumah juga menjadi topik yang menarik. Lisa, salah seorang member di grup tersebut, menawarkan arisan online bernama Arisol. Member cukup menyetorkan modal. Dalam waktu 10–15 hari, modal itu akan bertambah sekitar 30 persen dari modal. Setiap jangka waktu itu, modal dan keuntungan bisa diambil sekaligus.

  • 32 Tahun Deposito Tak Diurus, Uang Rp 5,4 Miliar Anna Suryanti Hangus

”Karena sudah kenal sebagai teman, saya coba gabung. Awalnya enggak besar,” kata Sisca. Niat Sisca ikut arisan online adalah memutar uang simpanannya agar menjadi lebih banyak. Keputusannya untuk ikut arisan itu tanpa sepengetahuan sang suami. ”Saya nggak bisa diam di rumah. Inginnya buat tambah-tambah saja,” ucapnya.

Lisa kemudian memasukkannya ke grup Facebook Arisol setelah Sisca membayar biaya administrasi Rp 100 ribu. Ada 26 member di grup Arisol. Lisa menjadi operator sekaligus penanggung jawab grup tersebut.

Arisan itu berjalan lancar selama dua bulan. Modal yang disetor selalu diberikan beserta keuntungannya tepat waktu. Dia semakin percaya setelah uangnya bertambah dalam waktu singkat.

  • Evy dan Tommy Go Bercerai, Rebutan Harta, Sama-Sama Masuk Penjara

Sisca pun menambah uang setoran. Keuntungan yang sudah didapat dari setoran terdahulu sengaja tidak diambil untuk disetorkan lagi. Pada 4 Juli 2018, Sisca menyetor Rp 51 juta. Lalu, 12 hari kemudian, uang yang diterima Rp 68 juta. Esok harinya, dia kembali menyetor Rp 50 juta. Uang yang seharusnya diterima saat penarikan sebesar Rp 68,7 juta.

Dia kembali menyetor uang esok hari lagi selama tiga hari berturut-turut. Hari ketiga Rp 51 juta, hari keempat Rp 99,9 juta, dan hari kelima Rp 50 juta. Nilai uang yang sudah disetorkan Rp 301,9 juta dan seharusnya dia menerima Rp 401,9 juta saat mengambilnya. ”Bu Sisca setor tiap hari agar nanti bisa tiap hari ngambil,” kata Hajatulloh, pengacara Sisca dari firma hukum Hufron Rubaie.

Namun, arisan online itu macet. Uang yang sudah disetorkan Sisca tidak kembali. Lisa beralasan bahwa uangnya dibawa kabur. Lisa juga mengklaim sebagai korban saat Sisca menagih pengembalian uang yang sudah disetorkannya.

  • Bayar Pengacara Rp 1,2 Miliar, Refund 131 Customer Sipoa Tak Terbayar

Tidak lama setelah itu, Lisa juga ikut menghilang. Dia juga tidak ada di rumah yang ditempatinya bersama orang tuanya di kawasan Krembangan. ”Sebulan setelah macet, kami kirim somasi dan dia datang ke kantor. Tapi, tidak ada penyelesaian. Dia sempat berjanji mengembalikan pokoknya saja Rp 301,9 juta. Tapi, sampai sekarang tidak ada,” ujar Hajatulloh.

Sisca kemudian melaporkan Lisa ke Polrestabes Surabaya karena dianggap telah menipu dan menggelapkan uangnya yang disetor untuk arisan online. Namun, sejak dilaporkan pada 2018 hingga kini, Lisa tidak ditemukan keberadaannya.

Menurut Hajatulloh, penyidik sudah memanggilnya sebagai terlapor, tetapi belakangan tidak datang. Hajatulloh menambahkan, korban penipuan itu bukan hanya Sisca. Banyak anggota grup Facebook arisan tersebut yang juga menjadi korban.

Saksikan video menarik berikut ini:

COVID-19 Detais Indonesia