LPSK Siap Beri Perlindungan Saksi Penembakan Pendeta Yeremia

LPSK Siap Beri Perlindungan Saksi Penembakan Pendeta Yeremia

Terbaiknews - - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPKS) telah memutuskan akan memberikan perlindungan...

, - Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPKS) telah memutuskan akan memberikan perlindungan terhadap saksi penembakan yang menewaskan Pendeta Yeremia Zanambani di Intan Jaya, Papua pada September 2020.

Dalam upaya memberikan perlindungan tersebut, Wakil Ketua LPSK Maneger Nasution bersama tim telah berkoordinasi dengan sejumlah pihak di Jakarta, salah satunya bertemu mantan Ketua Tim Investigasi Lapangan Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) Intan Jaya, Benny Mamoto, Kamis (4/2/2021).

Koordinasi ini dilakukan guna mengumpulkan informasi dan masukan dari pihak-pihak terkait, termasuk TGPF yang telah lebih dulu turun ke Papua.

Mabes TNI Sebut Proses Penuntasan Kasus Penembakan Pendeta Yeremia Masih Panjang

"Pengumpulan informasi tidak saja di Jakarta, tetapi kita juga akan menggali masukan di Papua," ujar Nasution dalam keterangan tertulis, Jumat (5/2/2021).

Nasution menuturkan, pengumpulan informasi dan masukan dari pihak yang lebih dulu turun ke lapangan sangat diperlukan sebagai tahap awal proses perlindungan yang akan diberikan kepada saksi kasus Intan Jaya.

Dengan demikian, pihaknya bisa mendapatkan gambaran secara lebih komprehensif tentang kondisi di lapangan.

"Koordinasi dan komunikasi terus kita jalin dengan harapan proses perlindungan nantinya dapat berjalan sesuai harapan," kata Nasution.

Pada pertemuan itu, Benny Memoto menggambarkan secara singkat hasil kerja timnya dalam menyelidiki kasus penembakan Pendeta Yeremiah.

Benny juga memberikan beberapa masukan untuk proses perlindungan yang akan dilakukan LPSK.

Benny berharap LPSK dapat memberikan perlindungan maksimal kepada pihak-pihak yang mengetahui kejadian.