Gerakan Samtama, Cara Jitu Pemprov Jakarta Atasi Sampah

Gerakan Samtama, Cara Jitu Pemprov Jakarta Atasi Sampah

Terbaiknews - KOMPAS.com – Hampir 10.000 ton sampah dihasilkan Jakarta setiap harinya. Deputi Gubernur...

KOMPAS.com &; Hampir 10.000 ton sampah dihasilkan Jakarta setiap harinya. Deputi Gubernur Bidang Pengendalian Kependudukan dan Kepemukiman Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta Suharti mengamini ini.

&;Setiap hari DKI menghasilkan 7.700 ton sampah. Itu pun belum termasuk 250 ton sampah per hari yang diangkut dari badan air,&; kata Suharti seperti dilansir Kompas.com, Jumat (1/11/2019).

Jumlah tersebut terus mengalami kenaikan dari tahun ke tahun. Dalam waktu lima tahun terakhir, jumlah sampah di Jakarta bertambah sebanyak 36 persen.

Untuk menangani problem sampah tersebut, Pemprov DKI Jakarta akan membentuk lembaga pengolahan sampah di setiap kawasan. Hal ini sudah diatur dalam Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2013 tentang Pengelolaan Sampah.

Rencananya, pemerintah bakal melibatkan masyarakat untuk menangani sampah di Jakarta.

"Kami sudah membuat Gerakan Samtama atau Sampah Tanggung Jawab Bersama untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat dalam mengolah sampah," ujar Kepala Bidang Pengelolaan Kebersihan Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, Ahmad Hariadi, seperti dimuat di Beritajakarta.id, Rabu (25/9/2019).

Gerakan masyarakat

Menurut Haryadi, Samtama merupakan gerakan masyarakat untuk mengurangi dan mengolah sampah langsung dari sumbernya.

Pada tahap awal, sebanyak 22 RW menjadi pelopornya dan ke depan gerakan ini akan direplikasi ke seluruh RW di DKI Jakarta.

"Ada 22 RW yang menjadi pionir Samtama ini, nanti akan ada kegiatan signifikan di mana pengurangan sampah akan terlihat dari sumber dan bisa ditularkan di RW lain," terangnya.

Gerakan pengurangan sampah dari sumber perlu dikerjakan secara masif mengingat Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat yang selama ini menjadi tempat pembuangan sampah warga Jakarta tidak akan mampu lagi menampung ribuan ton sampah dalam sehari.

COVID-19 Detais Indonesia