Rusia Bangun Kerjasama Militer dengan Iran Usai Berakhirnya Sanksi PBB

Rusia Bangun Kerjasama Militer dengan Iran Usai Berakhirnya Sanksi PBB

Terbaiknews - MoskowIDN Times - Rusia berencana kembali tingkatkan hubungan bilateralnya dengan Iran. Meskipun...

Moskow, IDN Times - Rusia berencana kembali tingkatkan hubungan bilateralnya dengan Iran. Meskipun Iran telah diberi sanksi dari PBB atas tuduhan percobaan senjata nuklir oleh AS, yang menyebabkan negara di Timur Tengah tersebut mendapatkan embargo.

Dilansir dari Tehran Times, pertemuan pemimpin kedua negara sudah direncanakan pada akhir tahun ini. Pemimpin kedua negara berencana untuk meningkatkan kerjasama militer setelah berakhirnya sanksi PBB pada bulan Oktober 2020 mendatang.

1.ÂSanksi PBB pada Iran akan berakhir pada Oktober 2020

Berdasarkan The Defense Post, sanksi yang diberikan kepada Iran berupa embargo dalam bentuk pembelian persenjataan konvensional oleh negara di Timur Tengah tersebut dari luar negeri. Namun sanksi yang telah dikenakan sejak tahun 2015 tersebut akan berakhir pada tanggal 18 Oktober mendatang.

Berakhirnya sanksi tersebut membuat jalan bagi Rusia untuk tingkatkan kerjasama militer dengan Iran. Bahkan rencananya Iran akan membeli sejumlah pesawat Su-30SM, misil pertahanan K-300P Bastion-P dan S-400 Air Defense System, dikutip dari Tehran Times.

2.ÂAS ngotot kenakan sanksi baru pada Iran

Rusia Bangun Kerjasama Militer dengan Iran Usai Berakhirnya Sanksi PBBSekretaris Negara AS, Mike Pompeo ketika kembali ke Washington D.C. twitter.com/SecPompeo

Pada Agustus 2020 lalu, AS mencoba untuk merancang kembali sanksi pada Iran yang akan segera berakhir. Akan tetapi AS gagal mendapatkan persetujuan dari anggota tetap PBB lainnya. Bahkan Rusia menentang keras atas usulan AS untuk memberlakukan sanksi baru terhadap Iran pada Dewan Keamanan PBB, dikutip dari Tehran Times.

Meskipun begitu AS tak tinggal diam, melalui Sekretaris Negara AS, Mike Pompeo, Washington akan berupaya mencegah Iran untuk dapat membeli tank dari Tiongkok dan pesawat dari Rusia, melansir dari Daily Sabah.

3. Rusia tidak takut akan sanksi AS apabila bekerjasama dengan Iran

Rusia Bangun Kerjasama Militer dengan Iran Usai Berakhirnya Sanksi PBBDeputi Kementerian Luar Negeri Rusia, Sergei Ryabkov saat menghadiri konferensi pers. twitter.com/A__Alimov

Mengutip dari TASS, Iran Moskow tidak takut akan potensi sanksi yang akan diberlalukan bagi siapapun yang bekerjasama dengan Iran. Bahkan Deputi Kementerian Pertahanan Rusia, Sergei Ryabkov berkata bahwa,

"Kami tidak takut sanksi dari AS, karena kami sudah terbiasa dan itu tidak akan mengubah kebijakan kita sama sekali. Kerjasama kita dengan Iran dalam berbagai bidang, kerjasama pertahanan akan bergantung pada kedua negara"

Sebelumnya AS akan menghukum siapapun yang bekerjasama dengan Iran, termasuk salah satunya yang mau bekerjasama dengan menjual atau membeli persenjataan dari ataupun ke Iran.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

COVID-19 Detais Indonesia